Saturday, December 17, 2011

HIDUPKAN KEMBALI





Menghitung masa yang usai berlalu, bukan sehari dua kita menjalani sebuah kehidupan. Lima tahun, dua puluh tahun mahupun enam puluh tahun, ternyata tempoh yang lewat sesingkat kerdipan mata. Si kecil hingusan yang bertatih semalam sudahpun pandai berlari, si remaja yang baru menjejak dan merasai alam universiti kini menjawat jawatan tinggi, dan senyuman insan yang kita sematkan cinta kepadanya mungkin telahpun disambut Illahi.
Benarkan! Setiap perkara, aturan, proses ataupun apa-apa cantuman aksara yang mampu kita zahirkan tentang kehidupan pasti ada motor yang mengubahnya, menggerakkannya dan sebagainya. Setinggi mana puncak Gunung Everest ditatap mata, tampak megah dan gah, namun sedarkah kita tanahnya sentiasa menghakis dan semakin susut. Lumrah! Awan mendung yang kita sangkakan berleretan ke petang diselangi rintik hujan, pun bisa bertukar cerah cerlang dengan cahaya mentari, ditambah seri pula dengan sang pelangi. Fitrah!
Siapakah pula kita semalam, hari ini dan esok? Tidak berubah? Aku masih aku. Tidak mungkin. Berikan ruang sejenak supaya akal yang diberi kita oleh Pencipta tidak beku untuk mentafsir dan berfikir. Menelaah, bukan sahaja pelajaran Biology, Kimia dan sebagainya, tapi juga pelajaran pengalaman dari usia yang membawa kita kepada siapa kita sekarang. Tidak sesusah Sejarah yang memerlukan anda menghafal, tidak sesukar Add Math kerana tiada Calculus pun dalam perhitungan ini.
Apakah yang kita telah lakukan semalam untuk hari ini dalam kesinambungan hari esok? Andai semalam tercatit buruk dan hitam oleh pena maksiat dan kejahilan dalam diari kita, dan adakah hari ini masih ingin kita nukilkan sejarah yang sama tanpa ingin menjernihkannya kembali? Andai jua semalam kita mendongak dengan angkuh ke langit atas segenggam kejayaan dengan lontaran hina pandangan kepada orang lain, dan adakah hari ini kita ingin terus mencanangkannya tanpa kita sedari kita mampu tersungkur dibumi? Saat itu adakah akan ada tangan yang akan dihulur membantu kita mencari semangat yang telah hilang? Mungkinkah ada?
Siang ada malam. Langit ada bumi. Bulan ada mentari. Berpasangan. Tapi, mereka tiada pilihan. Siang tidak boleh mendahului malam. Norma! Bulan ada masa biasan cahayanya, tidak melitup terbit mentari di kala dinihari. Juga norma! Itu adalah aturan Pencipta dan kita tidak akan mampu mengubahnya. Jahat ada baik. Lemah ada kuat. Miskin ada kaya. Bertuahnya manusia. Yang jahat ada kesempatan menjadi baik, dengan kembali kepadaNya. Yang lemah imannya, masih ada ruang membina ‘otot-otot’ untuk santapan imannya. Alangkah untungnya siapa yang sedar akan peluang ini. Sedarkah kita?



Teringat aku seorang wanita arab satu kuliah denganku. Figura yang mampu menggoyahkan iman si lelaki dengan rambut kerintingnya dibiar mengikut rentak hilir angin ditatap lelaki. Hakikatnya dia seorang muslimah. Beberapa minggu selepas kuliah pertama semakin jarang kunampak kelibatnya. Sangsi membunga. Namun kubiar atas batas pergaulan yang harus pertahankan. Tempat duduknya tidak kosong namun diisi perempuan bertudung yang tidak kuteliti wajahnya. Kubiarkan. Sehingga suatu masa baru kusedari rupanya perempuan bertudung tadi adalah wanita tersebut. Dalam hati mengucap rasa syukur. Tidak kunafikan! Hidayah milik Allah. Namun, kita perlu berusaha mendapatkannya. Mentadabbur siratan dalam tanda-tanda kebesaran yang ditunjukkanNya untuk manusia. Mahukah kita berfikir?





Selagi ada bulan mentari yang masih berputar di orbit, maka selagi itu peluang untuk kita menjadi lebih baik masih terbuka. Selagi ada ombak dan laut yang bergulungan di pantai, maka selagi itu ruang untuk kita mencari manisnya iman masih tersedia. Selagi ada turunnya hujan, maka selagi itu kesempatan untuk kita membuka dimensi baru dalam diari hidup kita tidak tertutup. Dan selagi ada waktu sebelum tibanya Israfil meniup sangkakala, maka selagi itu rahmat Allah tidak pernah berkurangan untuk hamba yang berusaha kembali kepadaNya. Marilah kita hidup kembali sebagai seorang yang jauh dari kejahilan. Marilah kita hidup kembali sebagai seorang yang benci akan kemaksiatan. Wallahua’lam.

Saturday, November 26, 2011

Hijrah - Luar Biasa




Ribuan manusia menunggu. Mendongak ke udara dengan penuh sabar. Tangan yang digengam kuat, sudah bersedia untuk dilonjakkan. Seringkali kelipan mata bertukar arah. Melihat mata jam berdetik-detik menghampiri... Jam 12. 

"tiit.tiit.tiit." 


Terbunyi dentuman das-das letupan di sewarjagat penjuru kota. Percikan api yang membara memercikkan serpihan warna-warni di angkasa. Bendera dikibarkan. Laungan sorakan kegembiraan berlegar-legar membingitkan ruang kota. Maka itulah apa yang dibangga-banggakan semua. Tanggal 1 Januari. Selamat Tahun Baru. 


Takjub! Hebat! Begitu tinggi semangat mereka ini. Mungkin sudah terdetik dibenak fikiran mereka perubahan ke satu fasa yang baru. Semangat yang baru. Usaha yang baru. Yang lepas dibiarkan lepas. Yang baru dirancang kembali. Kesedihan diisi dengan kegembiraan. Kepahitan diganti dengan kemanisan.


Atau mungkin difikirkan mereka sekadar kebiasaan. Yang dibuat-buat ramai orang. Agar ramai yang terus tenggelam. Dalam arus kebiasaan. Yang dilakukan oleh orang biasa. Untuk tujuan biasa. Yang diulang dan diulang dan terus diulang. Dari tahun ke tahun. Kerana ia perkara Biasa.

Masa terus berlalu. Kalendar dibelek dan dibelek. Dari hari ke hari. Menunggu kembali datangnya Tanggal 1 Januari. Kerana itulah detik untuk dimulakan. Katanya Ramai Orang.

Bila ditanya bila tahun baru?
"- 1 Januari'
Bila ditanya mengapa 1 Januari?
"- Kalendar bermula 1 Januari"
Dan ditanya lagi apa yang ada pada 1 Januari?
"- Sambutan Tahun Baru"


Ya! Sekadar itu sahaja. Kerana kita hanya mengikut. Kebiasaan ramai orang. Sehingga apa yang kita lakukan semuanya ikutan ramai orang.

Tapi kita seringkali lupa. 
Ada lagi tahun baru yang harus kita ingat. yang harus kita faham. tahun baru yang hampir-hampir tenggelam, ditelan oleh arus kebiasaan. yang jarang kita ambil tahu akannya. kecuali di bulan ramadhan dan tika raya menjelang. Kerana itu juga kebiasaan. Oleh Ramai Orang.

Tahun Baru Hijrah. Awal Muharram.

Lihatlah dan Fahamilah. 1 Muharram bukan sekadar untuk dijadikan tatapan umum. Yang ditunggu-tunggu ramai sambil dilemparkan das-das percikan bunga api ke udara. Atau yang disertakan sorakan kegembiraan dan tepukan gemuruh. Tetapi ia lebih daripada itu. Kerana ia bukan satu kebiasan. Ia Luar Biasa.

Sangat luar biasa 1 Muharram. Ia adalah satu detik permulaan. Satu pengorbanan yang sangat-sangat besar dilakukan oleh Nabi Muhammad S.A.W bersama-sama kaum muhajirin dari Mekah ke Madinah. Hijrah itu tidak difahami keperitan dan pengorbanannya sekadar menghafal teks-teks Sejarah dalam Bab Tamadun Islam. Bukan difahami sekadar menghafal maksud Hijrah dari segi Bahasa dan Istilah. Kerana kita menghafalnya bukan untuk memahaminya. Kerana kita menghafalnya sekadar untuk Peperiksaan.


Ramai yang tidak cuba untuk merasa kepentingan Hijrah yang kini telah menjadikan kita sebegini harini. Limpah kurnia nikmat Iman dan Islam. Kerana dengan hijrah, maka terbinalah Negara Islam Madinah yang menjadi pemangkin keagungan Islam dini hari. Yang dahulunya umat Islam kuat, kukuh, dan maju kehadapan. Kemajuan yang pesat dek akibat pegangan yang kuat dengan panduan Ilahi. Panduan Al-Quran dan Assunnah yang telah menjadikan umat Islam lebih maju 10 dekad kehadapan dari tamadun-tamadun yang ada pada ketika itu. 

Yang kemudiannya berkembang dan terus berkembang, sehingga memegang 2/3 kekuasaan dunia selama berabad-abad lamanya. Dijadikan contoh oleh seluruh tamadun alam. Melihat dengan takjubnya kehebatan Tamadun Islam, meneroka segenap pengetahuan ilmu pengetahuan. Yang tiada terfikirnya oleh tamadun lain ketika itu. Kerana Umat Islam bukan berada dalam arus kebiasaan. Yang ketika itu menjadi wabak bala bencana kepada tamadun lain. Yang tersekat dan terbatas pemikirannya. Hanya akibat menurut fikiran sang akal semata-mata. Tanpa mereka ketahui akal itu terbatas fikirannya. Dan bisa sahaja akal itu menjadi benda biasa, kerana tiada panduan dari yang Esa. Kerana yang Esa itulah yang Luar Biasa.

Lain pula umat tamadun Islam. Akal mereka disuburi dengan panduan ayat-ayat dari Allahu Rabbul Alamin. Sehingga pemikiran mereka terkeluar dari konteks norma kebiasaan. Akal mereka yang dipandu menuju kebenaran seringkali melakukan perubahan. Setiap masa melakukan inovasi pengetahuan. Lihatlah ilmuan-ilmuan Islam seperti Ibn Sina, Ibn Nafis, Ar-Razi, Al-Khawarizmi, dan lain-lain lagi. Bahan-bahan yang mereka hasilkan menjadi sumber rujukan berkurun-kurun lamanya wa ima sehingga harini sekalipun.  Kerana Tamadun Islam dahulunya memegang Ustaziatul Alam. Digeruni tapi dihormati oleh umat alam ini. Yang sesungguhnya dimulakan dengan satu permulaan. Hijrah!

Tetapi setelah menempuhi pelbagai ranjau pertukaran zaman. Umat Islam dilihat semakin lemah. Kerana sedikit sahaja yang cuba untuk memahami Hijrah itu. Ada pun yang memahami, sedikit pula yang mempraktikkannya. Dan adapun yang mempraktikkannya, sedikit lagi yang lakukannya dengan hikmah dan bijaksana. 

Oleh itu, marilah kita sama-sama berazam untuk berhijrah dari buruk kepada baik. dari baik kepada lebih baik. dari lebih baik kepada lebih cemerlang. Bukan sekadar untuk diri kita, tetapi juga untuk orang lain. Sama-samalah kita hayati sirah-sirah Nabi Muhammad S.A.W dan juga ayat-ayat Al-Quran dan panduan As-Sunnah. Kerana dalamnya terdapat pelbagai ilmu pengetahuan. Yang bisa kita semua telusi dan terokai. Andai kata Islam akan kembali gemilang. Maka jadikanlah kita sebahagian daripadanya. Sebahagian yang memulakannya. Kerana Hijrah itu satu perpindahan yang dimulai dengan satu permulaan. Insya Allah.

Jom lakukan perubahan. Jom jadi yang Luar Biasa!

Salam Maal Hijrah

(Also posted in me-abirsabil.blogspot.com)

p/s: farid, aku iklankan sket blog aku. ok kan? haha.













Thursday, November 24, 2011

Back To Nature

                                           
             Don't we feel amazed upon witnessing the mesmerizing rainbows appear to decorate the sky high right after the long-lasting rain? Or, the ceaseless crystal clear waterfalls cascade down the stream that serve the spectacular view for the eyes? Yet, the millions of glittering stars that beautify the gloomy night we observe? What could we ponder about all of these occasions? Do they happen by coincidences as some claim they do?
            Isn’t there any of our heartbeats struck to think and feel that the occurrences have more to be revealed? Definitely they are destined not by coincidences. Instead, they are ruled by The Most Powerful Creator, and there is no other else except Allah The Exalted. Throwing a glance towards the microscopic creatures that are unseen through the naked eyes, to the range of the gargantuan universe and galaxies that have more to be explored, how could we explained that if we believed not in Allah?
             Allah said in the Quran, “Your Guardian-Lord is Allah, Who created the heavens and the earth in six days, and is firmly established on the throne (of authority) : He draweth the night as a veil o’er the day, each seeking the other in rapid succession : He created the sun, the moon, and the stars, (all) governed by laws under His command. Is it not His to create and to govern? Blessed be Allah, the Cherisher and Sustainer of the world!” (7:54)
           Allah, The Almighty through His Messenger, the Prophet Muhammad (PBUH), sent His Speech (the Quran) to be read, understood and practiced in every aspect of lives to be a complete Muslim. While some of anti-Islamic people spread the slender by stating that the Quran is not the Words of Allah and deny the truth of it, not even one of them could reveal any single mistake in the Quran as they claim. This proves the validity of the Quran. Latest and updated studies on processes taking place in human body for instance, tend to unravel the Signs Allah wants Muslims to think and study from the Quran. There are numerous to mention. 

         
Let’s take a look at this example. How is human created? Biologically, a sperm from a father would fuse with an ovum of a mother to form a zygote that would grow passing through some marvellous stages before turning out to be a complete human being. No one except Allah The Exalted could interfere in the process. All of these including many others are subject to the norms that are tied with them (that Allah has decided). If Allah doesn’t exist to rule and control them, perhaps there would be inconsistent interchange between days and nights, some stars would go out of their orbit, the sun wouldn’t splash its heat and light, finally world would be destroyed and our lives end in tragic way.
         We as Muslims are always being encouraged to observe the Signs that Allah has shown especially from the nature. The earth, the sun, the moon, the rivers, the seas and others have more secrets to be unfolded. A good Muslim is always trying to improve his faith (tajdidul iman) and one of the way (wasilah) is by ‘Back To The Nature’. Wallahua’lam.
There was an error in this gadget

Popular Posts